"BERDEMONTRASI MENENTANG PEMERINTAH YANG DIPERINTAH OLEH PEMIMPIN BERAGAMA ISLAM ADALAH HUKUMNYA HARAM- Ustaz Idris"

Tuesday, March 4, 2014

Cerita benar: Pak Tam ditahan oleh SPRM?

Kira-kira sebulan yang lalu sebelum PT dilantik ke jawatan baru sebuah agensi kerajaan, sepucuk surat aduan daripada SPRM telah sampai kepada Ketua Jabatan. Kelam kabut Ketua Jabatan berkenaan sedangkan aduan terhadap SPRM perlu diberi perhatian yang serius kerana melibatkan integriti seseorang penjawat awam. Turunlah pegawai bagi pihak Ketua Jabatan berkenaan menyiasat berdasarkan laporan aduan yang dikemukakan oleh SPRM.

Lebih kurang satu setengah jam lamanya PT  di siasat dengan pelbagai sudut, pegawai itu nampaknya berpuashati dengan kerjasama yang diberikan oleh PT. Pegawai berkenaan kembali ke Jabatan dan mengemukakan hasil siasatan kepada Ketua Jabatannya dan PT masih tertanya-tanya siapakah gerangan manusia yang sebenarnya irihati atau busuk hati kepadanya. Sepintas lalu seperti ada unsur irihati dan cuba menjatuhkan maruah dan kredibiliti seorang kawan secara yang halus. Ada individu mungkin rakan PT sendiri yang tidak suka PT terlibat dengan sebuah pertubuhan NGO yang semakin berpengaruh di kawasan itu. Berdasarkan sumber yang boleh dipercayai dan kenalan rapat, aduan terhadap SPRM itu lebih kepada cubaan membunuh pengaruh seorang kawan secara yang tidak adil dan zalim.

Oleh kerana aduan itu tidak berasas, dua hari lepas itu PT dilantik sebagai ketua sebuah agensi kerajaan. Bertugaslah PT di tempat yang baru. Dengan itu tugas dan tanggungjawab PT lebih besar dan berat berbanding dengan jawatannya sebelum ini. Yang penting bagi PT, jawatan yang diberi itu bukan untuk dihebah dan diheboh, dipasar untuk keuntungan peribadi dan dijualbeli. Jawatan merupakan tanggungjawab yang perlu dipikul dengan ikhlas dan jujur untuk berkhidmat dan berbakti. Dalam kesibukan PT menjalankan tugasnya saban hari dengan tekun di tempat yang baru, tiba-tiba muncul lagi aduan SPRM bagi kali yang kedua dalam tempoh satu bulan.

Aduan kali kedua ini nampaknya 'lebih cerdik' berbanding dengan aduan pertama. Sudah tentulah ini kerja orang yang sama. Yang bagusnya kandungan aduan itu telah sampai di tangan PT sendiri sebagai Ketua. PT tidak boleh mengarahkan anak buahnya menyiasat di tempat kerja lama PT. Oleh kerana aduan itu terhadap PT (ditempat kerja lama) maka PT terpaksa meminta pegawai di jabatan untuk menjalankan siasatan itu supaya lebih telus dan adil.

Sekarang tempat kerja lama PT sedang menunggu kehadiran pegawai siasatan. Kawan-kawan tempat lama PT sudah pun bersedia menunggu disiasat. PT sedikit pun tidak merasa bimbang atau gentar kerana dakwaan kali kedua terhadap PT jelas 100% adalah fitnah yang amat jahat. Sebenarnya PT sudah pun mengambil tindakan proaktif dalam urusan sebarang tender. Malahan PT sendiri telah melantik pegawai luar untuk mengambilalih sebagai Pengerusi Jawatankuasa Pemilihan itu. Ada surat perlantikan, ada senarai Ahli Jawatankuasa Pemilihan dan ada senarai nama dan maklumat petender. Kata lain, PT langsung tidak terlibat dalam pemilihan itu walaupun PT sepatutnya menjadi Pengerusi Jawatankuasa Pemilihan. Sudah pasti dokumen-dokumen itu membuktikan bahawa dakwaan PT memberi terus kepada kawan baik tanpa melalui proses tender adalah salah dan fitnah yang amat jahat dari individu berkenaan.

Persoalannya di sini bukan isu aduan terhadap SPRM. PT tidak gentar dengan aduan terhadap SPRM kerana PT tidak melakukan sebarang kesalahan dan penyelewengan sepanjang berkhidmat dengan kerajaan. Habis apa yang PT nak takutkan? Cuma siapakah gerangan atau individu yang sanggup 'bubuh pasir dalam periuk nasi' PT secara yang amat zalim. Apakah PT itu mengganggu ketenteraman mereka? Apakah PT itu merupakan pesaing mereka? Apakah PT itu boleh mengganggu gugat masa depan mereka? Sebenarnya PT sedikit pun tidak berminat nak jadi orang politik apatah lagi sebagai calon wakil rakyat. Oh ya mungkin PT itu mempunyai pengaruhnya tersendiri dalam masyarakat, NGOs dan sebagainya. Jika itu benar, apakah dengan perbuatan fitnah (pembohongan terhadap SPRM) boleh melemahkan pengaruh PT itu?

Suatu cara politik yang amat jijik jika perbuatan ini dilakukan oleh rakan-rakan kenalan politik PT. Suatu pendekatan yang tidak bijak malahan merugikan diri sendiri. Dari peristiwa ini, sedikit sebanyak mengajar PT supaya lebih berhati-hati dalam kerja-kerja rasmi mahupun tidak rasmi terutama masa di luar waktu kerja. Awas! Ada pihak yang sedang memerhati dan mencari kesalahan PT. Apakah masih ada dendam politik? Apakah ada taktik licik permainan politik individu tertentu? Persoalannya lagi, mengapakah aduan terhadap SPRM dilakukan terhadap PT itu ketika ini setelah lebih 34 tahun berkhidmat dalam kerajaan. Kenapa tidak berlaku semasa PT berkhidmat di DaerahTimur Laut? PT minta bertaubatlah bagi mereka yang merancang dan melakukan perbuatan jijik itu. Ingatlah perbuatan fitnah lebih besar dosanya dari seorang pembunuh. PT sangat yakin bahawa Allah SWT maha mengetahui dan maha adil maka berserahlah kepadaNya yang maha berkuasa dan maha bijaksana.

2 comments:

  1. Salam Pak Tam ! Doakan senantiasa diberi kesihatan yang baik dan dilindungi Allah! Ini yang selalu ada denga orang-orang kita PHD! Banyakkan berdoa kepada Allah supaya dibuka hatinya menjadi orang yang soleh,

    ReplyDelete
  2. Salam Pak Tam,Tahniah di ucapkan atas perlantikan ke jawatan baru,semuga pendidikan di BP terus maju,Inilah masaalah nya dengan orang PERKEMBAR tak boleh tengok orang lebih sikit.Kawan saya pun kena macam PT juga, aktif dalam NGO mereka siap berkompromi dengan orang parti lawan untuk menjatuhkan dia. Sabarlah PT semuga Allah memberi petunjuk kepada mereka

    ReplyDelete

Sila beri komen dan pandangan yang ikhlas dan membina. Terima kasih.